Selasa, 12 Juli 2016

Hai teman-teman.

Kembali dengan aku, kentang. 

Jujur hari ini gue lagi gaada topik buat nulis blog.

Pernah gak sih lo merasakan sebuah kewajiban mendalam untuk melakukan suatu hal, cuman...hmm.... lo tuh lagi males banget parah. Tapi pengen.....

Nah gue juga ngerasa gitu. Beda nya... bukan nya gue males, cuman gua lagi bener-bener gaada topik dan gaada bahan pembahasan artikel wkwk.

Lo pada taulah, lagi libur, dan liburan kali ini gue gak jalan-jalan. Dan gue susah dapat inspirasi gituuu

Sooo....

Untuk hari ini gue cuma pengen berbagi pengalaman dan cerita cerita aja soal pengalaman gue sehari-sehari gue pas liburan.

Akhir-akhir ini, gue baru dapat sebuah pencerahan atau istilahnya kayak semacam perubahan besar gitu pokoknya.

Kita sebut aja orang ini dengan panggilan "Selena Gomez" nah si Selena ini adalah kenalan gue yang bener-bener kasar, rude, picky, pokoknya kasar sekali orang nya.

Ok, gue gak bakal make blog gue sebagai tempat pelampiasan gue terhadap orang lain. So, gue gak bisa ngomong panjang lebar soal si selena ini.

Tapi justru si Selena ini adalah orang yang bikin gue nyadar.

Rude people itu, gak pernah memikirkan perasaaan orang lain yang mereka kasarin. Dan itu membuat gue mikir bahwa, sebelum gue bertindak atau melontarkan kata-kata dari mulut gue pada orang lain, gue harus mikir dulu,

"Oh kalo gue di posisi orang ini gimana ya"

"Kalo gue jadi dia, kira-kira perasaan gue gimana ya?"

Entah kenapa, sejak mindset gue berubah kaya gitu, Gue jadi less-stingy dan lebih mudah memposisikan diri gue. (Ini kedengaran kaya orang sok bijak banget tapi bener)

Gue gak maksa lo pada buat ngubah perspective lo pada. But sometimes, you gotta try to imagining life in others people shoes. Life isn't just about "Me, me, me, and ME" don't be a selfish brat.

Maaf pendek :)

Thank you for reading....

Kentang